Monday, March 25, 2013

Sembangnya Kencang, Buatnya...???

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..

Alhamdulillah petang ini rasa lapang untuk mengajak sahabat2 mentadabbur satu ayat al-Quran yang menjadi pegangan saya sepanjang bergelar ahli haraki. Ayat yang cukup menggetarkan saya dan membuatkan saya menjadi berhati2 sepanjang berada di jalan tarbiyyah, siasah dan dakwah ini. Allahu Allah.. Moga Allah teguhkan hatiku dalam agamaNya dan ketaatan kepadaNya.

"Wahai orang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan." (Surah as-Saff: Ayat 2-3)

Adakalanya, saya melihat ramai teman2 seperjuangan termasuk diri saya sendiri kencang mengatakan "Aku ingin berjuang", "Kita perlu tegakkan daulah Islamiyyah" dan sebagainya, namun sejauh mana kita telah melaksanakan usaha ke arah itu atau kita hanya hebat berkata-kata saja. Itulah yang paling saya takutkan. Lebih-lebih lagi, bila mana natijahnya adalah "sangat dibenci di sisi Allah" atau jika saya membelek tafsir Al-Quran, ada di nyatakan maksudnya "celakalah kamu di sisi Allah" iaitu bagi mereka yang mengatakan sesuatu yang tidak mereka kerjakan. Celaka di sisi Allah, mana mungkin setiap pejuang haraki itu mahu berada dalam kondisi itu. Tapi kadangkala kita tidak sedar kita sedang menuju ke lembah kehinaan dari Allah. nauzubillah.
Dalam Syarah Arba'in Imam An-Nawawi oleh Imam An-Nawawi, Imam Ibnu Daqiq, Syeikh Abdurrahmad as-Sa'di dan Syeikh Muhammad Al-Uthaimin; berkenaan hadis ini, dimuatkan sebuah syair:
Nasihat pemberi nasihat tidak akan diterima
Sehingga hatinya terlebih dahulu memahaminya
Wahai kaum, adakah yang lebih zalim daripada pemberi nasihat
yang menyelisihi apa yang disampaikannya dalam keramaian
Ia menampakkan kebaikannya di hadapan manusia?
Sementara menyelisihi Yang Maha Pemurah ketika sendirian.
Terasa seperti ditusuk-tusuk hati saat membaca bait-bait syair itu. Astaghfirullah...
Adakalanya kita kencang mengatakan kita pejuang Islam, nak bawa Islam, tetapi sejauh mana kita berkeperibadian sebagai seorang muslim yang soleh dan solehah. Perancangan strategik untuk memenangkan Islam dah lengkap dah, tapi sejauh mana kita merealisasikan perancangan tersebut atau kita hanya serah bulat2 pada orang yang tidak tahu menahu. Adakalanya kita menjalankan tanggungjawab amar ma'aruf nahi mungkar terhadap mad'u-mad'u kita tapi sejauh mana kita selaku da'ie ilallah benar2 telah menjauhi perkara2 yang kita nasihatkan orang untuk jauhi itu.
Adakalanya saya juga khilaf. Ibadah masih kurang sedangkan saya mengatakan saya ingin berjuang. Makanya saya akan menangis mengenang ayat ini. Namun saya faham, itu bukan bermakna saya perlu menghentikan gerak kerja terlebih dahulu dan fokus menjadi ahli tasawuf yang tertinggi. Bagi saya, ahli haraki yang benar2 faham kewajipannya untuk keluar berjihad memenangkan Islam perlu berusaha sedaya upaya untuk menyeimbangkan kedua-duanya. Antara kefahaman dan juga kesanggupan untuk keluar berjihad/gerak kerja.
Manusia itu resamnya, memang sering lupa dan leka. Sering sekali, benda yang kita tahu salah itulah benda yang kita nak buat juga. Namun, apabila kita menyampaikan, secara tidak langsung kita mengingatkan diri kita sendiri juga. Bukan untuk mengatakan "aku lebih tahu" tetapi sebagai sumber kekuatan untuk kita mengamalkan apa yang kita perkatakan.
Jom, sama-sama kuat dan berusaha untuk memperbaiki kekurangan masing-masing. Jangan jadikan kekurangan diri kita sebagai alasan untuk tidak menjadi orang yang lebih baik dan sebagai alasan untuk tidak menjadi salah seorang yang berjuang menegakkan Islam dan menyatakan kebenaran. Kita mampu melakukannya!  Kita hanya manusia, dan manusia sering terlupa. Marilah mengingatkan sesama kita, semoga kita berjumpa di syurga.
Lakukan apa yang kalian perkatakan! 
Saya sayang Islam dan kepimpinan Ulama'. 
Wallahua'lam.

2 comments:

Nurul Jannah said...

Aduh,terasa..syukran akak atas teguran..

ku hariz farhan said...

Allah....teringat masa matriks,rakan ana sering membicarakan ayat ini,bila diimbas,memang kita tak dapat nafikan ada sekumpulan manusia yang hebat berkata-kata tapu tidak disusuli dengan tingkah lakunya.