Wednesday, September 15, 2010

Faham vs Buat-buat x faham

بسم الله الرحمن الرحيم 

Assalamualaikum buat sahabat2 yang masih setia mengikuti penulisan ana. Sepanjang 6 hari melalui bulan mulia Syawal, banyak tragedi2 tarbiyah yang banyak menyedarkan ana.. (fuh, macam tragik pulak..) Kalau diikutkan hati, semua ana nak kongsi. Memandangkan fokus ana untuk blog ini adalah berbentuk tidak formal agar agenda dakwah ana mudah meresap ke dalam diri. Melangit pulak misi ana ni.. harap2 x angan-angan Mat Jenin kan.. =) Tapi, antara semua kronologi masa yang ana lalui, ana tertarik untuk membicarakan mengenai kefahaman.  

Core business yang ana nak ketengahkan mudah sahaja. Bermula dengan peristiwa ana berkonvoi dengan kawan2 sekampung ana 2 hari lepas.. pusing keliling kampung la katekan.. Pertama kali berjumpa setelah 7 tahun meninggalkan alam sekolah rendah. semua berubah.. hurm.. sedangkan setahu ana, masing2 melanjutkan ke sekolah menengah agama yang tip top bi'ah solehahnya selepas UPSR. Malah ada yang pergi belajar pondok lagi. Lebih hebat dr ana. Tapi hari 2 sahaja, telah menampakkan segala2nya. Masing2 dah gaya model, datin, aurat x terjage.. Tapi Alhamdulillah masih ada tudung di kepala.. Namun, bukan itu yang ana impikan terhadap bekas pelajar sekolah agama.. ana tidak mahu mereka memakai tudung semata-mata, tapi ana nak mereka menutup aurat. 2 perkara ini sering generasi muda kita selalu tersilap percaturan. mereka menganggap memakai tudung sudah dikira menutup aurat. sedangkan ianya masih tidak mengikut syarat menutupi bahagian dada. Manakala yang lelaki menghisap rokok di rumah orang, bersentuhan dengan perempuan.. Lalu, ana bermonolog di dalam diri, adakah mereka faham atau buat2 x faham.. huhu.. Ana x mengharapkan mereka menjadi alim ulamak mengalahkan ana atau sesiapa, tapi sepatutnya, mereka aplikasikan apa yang mereka pelajari tentang soal hukum hakam agama. Tulisan ini bukan bermakna ana terus menghukum mereka, tetapi untuk menyedarkan diri kita yang sentiasa lupa, adakah kita pelajari agama untuk ditulis atas kertas peperiksaan 'Pendidikan Agama Islam' sahaja atau sebaliknya.. 

Ini baru kisah tentang kawan2 sekolah rendah.. belum lagi dr sekolah menengah. sekolah yang banyak mendidik ana bermula dengan bertudung litup hinggalah menjadi seorang muslimah.. (sedih la pulak.. ishk33) Bagi ana, pentarbiyahan di situ sudah cukup untuk kita mendalami Islam sebaiknya. Namun, sebaliknya yang terjadi. Patutlah ustazah ana terkilan sangat apabila berjumpa dengan bekas2 pelajar sekolah ini. Mane tidaknya, dr bertudung labuh jadi hilang tudungnya.. Dari bersongkok jadi panjang dan berstylo rambutnya.. Dari berceramah tentang agama di masjid sekolah, jadi lelaki yang hot berkapel dan bertukar2 pasangan.. Allahuakbar.. adakah mereka sudah faham atau buat2 x faham apa yang mereka pelajari di madrasah tarbiyah dulu..

Terbayang pula ana suasana di kampus.. kadang2 mereka yang mengambil jurusan agama yang lebih dahsyat ragamnya. kadang2 mereka yang dari institusi agama yang hebat yang lebih melonjak transformasinya.. "Bagaimanalah mereka yang baru nak berjinak2 dengan agama dan berkeinginan untuk berubah hendak mengikut rentak kita jika kita yang ada ilmu agama ini pun, tidak menjadi pembentukan dirinya..", getus hati ana.. kuat bermonolog juga ana ni ye sejak akhir2 ini.. =p 

Dan ketahuilah, kadang2 dengan mereka yang sudah ada kefahaman ini lah kita sukar nak menasihatinya. Malah, mereka akan lawan kita dengan hujah dan ayat al-Quran lagi walaupun mereka tetap salah. Inilah akibatnya apabila ayat Quran disalah tafsirkan..

Firman Allah yang bermaksud;

’Sesiapa yang datang membawa amal baik (pada hari akhirat) maka baginya balasan yang lebih baik daripadanya dan sesiapa yang datang membawa amal jahat, maka mereka yang melakukan kejahatan tidak di balas melainkan dengan apa yang mereka kerjakan.’[Al-Qasas:84]

Sahabat2, di samping kejahilan kita ini, rupanya ada pihak yang bersorak gembira. Lebih2 lagi melihat perlakuan anak muda zaman modenisasi ini.. Theodore Hertzel yang merupakan pencetus idea penubuhan negara Yahudi ( tulis buku Negara Yahudi : 1895 ) ada mengatakan dalam ucapannya di Persidangan Yahudi di Basle, Switzerland : 1897 

"misi kalian bukanlah mengeluarkan mereka dari Islam, walaupun yang terakhir ini merupakan keberhasilan yang paling gemilang. Tapi lebih pada usaha bagaimana menjauhkan mereka dari Islam..jadikanlah mereka sebagai orang Islam yang tidak kenal agamanya sendiri, orang Islam yang gemar berfoya-foya, suka dengan kemaksiatan, hidup semata-mata untuk cari harta dan jabatan..jika umat Islam sudah menjadi seperti ini, maka misi kalian sudah berhasil..laksanakan dan tunaikan misi kalian ini dengan penuh kesedaran"..

MasyaAllah.. sedarlah sahabat2 ku sekalian.. peganglah ilmu agama yang ada pada entum semua sebaiknya. Janganlah kita sebenarnya faham tetapi buat2 tak faham..Berusahalah untuk menjadi yang terbaik. Menurut As-syahid Imam Hassan Al-Banna, "kita tidak akan ditanya sejauh mana kita berjaya melakukan sesuatu, tetapi kita akan ditanya sejauh mana kita berusaha ke arah itu".

Akhir kalam, ana petik kata2 sahabat ana, memang benar sungguh sedikit manusia yang memahami, namun lebih sedikit manusia yang memahami dan mengamalkan, dan tersangat sedikit manusia yang memahami, mengamalkan dan sampai ke tujuannya.


wallahua'lam..

Al-faqirah illallah,
nanie mujahidah..
ISIUKM..

2 comments:

afiq said...

bismillah~
itu yang menjadi kerunsingan bagi mereka lulusan sekolah agama.Terasa seperti mereka hanya mengikut undang-undang sekolah utk berpakaian sopan dan selepas tamat pengajian sudah pasti jiwa terkongkong ingin mahukan modenisasi barat yang terlampau.Mula lah ingin itu dan ini.
-----------------------------------------------
MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR
-kembara seorang muslim-
http://kembaraseorangmuslim.blogspot.com/

Anonymous said...

sama keadaan yang ditimpa saya