Monday, August 15, 2011

Jika sendirian itu menjadi pilihan enta...


salam.. buat sahabat kecintaanku..

Ana cukup tahu bahawa enta merasakan sebegini.. ingin berhenti saja, keluar dari tarbiyah ini kerana kecewa dengan perilaku dan sikap beberapa ikhwah yang tidak Islami. Juga dengan organisasi dakwah yang digeluti, kaku dan sering mematikan potensi anggota-anggotanya. hanya bersama kelompok sendiri, dan mad'u dibiarkan lari.. Jika terus begini, lebih baik berdakwah sendiri saja."."Akhi, jama'ah ini adalah jama'ah manusia. Mereka adalah kumpulan insan yang punya banyak kelemahan dan kekurangan. Tapi di sebalik kelemahan itu, masih amat banyak kebaikan yang mereka miliki. Mereka adalah peribadi-peribadi yang menyambut seruan Allah untuk berdakwah. Dengan begitu mereka sedang berproses menjadi manusia terbaik pilihan ALLAH SWT."



Ana cuba beri analogi. "Bagaimana bila ternyata kereta yang anta bawa dalam menempuh jalan itu ternyata rosak dan bermasalah? Anta akan berjalan kaki meninggalkan kereta itu tersadai di tepi jalan atau mencuba memperbaikinya?

sudah tentu baikinya bukan.. Akhi, ketahuilah,"Bila ada satu dua kelemahan dan kesalahan ahli dalam jemaah, janganlah hal itu meresahkan perasaan anta. Sebagaimana ALLAH SWT menghapus dosa manusia dengan amal baik mereka, hapuslah kesalahan mereka di mata anta dengan kebaikan-kebaikan mereka terhadap dakwah selama ini. Kerana di mata ALLAH SWT, belum tentu antum lebih baik dari mereka.""Futur, mundur lemah atau bahkan berpaling menjadi lawan bukanlah jalan yang masuk akal. Apabila setiap ketidak kesepakatan selalu diselesaikan dengan jalan itu; maka apakah dakwah ini dapat berjalan dengan baik?" "Kita bukan sekadar pemerhati yang hanya berkomentar. Atau hanya pandai menuding-nuding jari kerana sesuatu kesalahan. Kalau hanya itu, orang kafir pun boleh melakukannya. Tapi kita adalah dai'e. Kita adalah khalifah. Kitalah yang diberi amanat oleh Allah swt untuk menyelesaikan masalah-masalah di muka bumi. Bukan hanya membongkarnya, yang menjadikan ia semakin meruncing dan membarah."

Jika bukan kita, siapa lagi, jika bukan sekarang, bila lagi, jika bukan di sini, di mana lagi... kita SATU KELUARGA. satu kebahagiaan buat ana selaku insan kerdil yg x punya apa2 jika enta berusaha membantu mana2 kelompangan yang ada. Bukannya pergi membawa diri akibat masalah yang dilihat boleh memberi mudharat pada jamaah. Ambillah iktibar dari kisah Nabi Yunus.. Moga redha Allah mengiringi perjalanan gerak langkah kita untuk Islam tercinta.

Tulus dari sahabatmu selamanya..







2 comments:

siswi said...

salam, erm.surat nhe dari al-ukht kepada al-akh ke atau al-akh kepada akhinya.huhu.

Nanie Mujahidah said...

hehe.. itu bukan persoalan besar.. boleh jadi ianya dari al-akh kepada akhinya.. dan ana ade tambah nukilan ana pada surat tersebut. buat sesiapa yang pernah ingin merasa sendirian.. kalo yang membacanya muslimat, boleh baca dengan ayat, jika sendirian itu menjadi pilihan enti.. hihi.. =)