Tuesday, February 14, 2012

Sediakah untuk menuju jalan ini??


Saya bukanlah orang yang gemar untuk membicarakan soal ini. Malah, apabila terlintas untuk memikirkannya, timbul rasa yang cukup hina dan malu untuk berhadapan dengan matlamat hidup saya yang lebih utama iaitu Allahu Rabbi. Namun, menyedari umur yang semakin matang dan meningkat dewasa, saya tahu, masanya akan tiba buat saya. 

"Melihat rumah tangga seseorang berbeza dengan mengalami sendiri alam berumah tangga itu."

Ya, saya akui kata-kata di atas. Kemanisan, kelazatan, kenikmatan dan keberuntungan dalam kehidupan adalah kita dianugerahi pasangan hidup yang meneduhkan jiwa. Melihat, menatap dan saat hidup bersamanya – kita sentiasa disimbahi dengan kesabaran, ketabahan, ketenangan, & kebahagiaan. Dan, tanda hubungan suami isteri itu bahagia dan barakah apabila kedua-duanya semakin dekat, hampir dan sayang kepada Allah SWT.


As-Syahid Imam Hassan Al-Banna pernah berpesan katanya :

“ Kebahagiaan kita tidak terletak pada Harta, tidak pada penampilan diri, tidak juga pada gemerlapan perhiasaan dan keindahan dunia. Ukuran kebahagiaan terikat erat pada HATI dan ruh manusia yang mendamba redha Allah SWT.”

Kerana itulah, persediaan jiwa dan hati sangat penting untuk mengharungi dan menghadapi apa jua ujian-ujian dan kemanisan sepanjang tempoh ini. 

Semoga dengan jalan ini akan menghadirkan rasa cinta yang lebih mendalam dalam diri saya buat Allah yang menciptakan diri ini dan sekalian manusia.. 

Saya bukan mencari lelaki soleh yang saya cintai, tetapi saya mencari lelaki soleh yang mencintai Allah. Kerana lelaki pilihan saya adalah lelaki yang dipilih Allah S.W.T..

Ya Allah, permudahkan urusanku dalam menuju redhaMU..

2 comments:

muadzmuhammad said...

:) moga dipermudah urusan

Ar-Rumaisa' 1411 said...

nani...moga dipermudahkan urusan...insyaALLAH..dah bercalon ye:0